Gangguan Pendengaran

Gangguan Pendengaran

Dalam tahun pertama kehidupan, pendengaran adalah bagian penting dari perkembangan sosial, emosional, dan kognitif anak-anak. Bahkan kehilangan pendengaran ringan atau berat dapat mempengaruhi kemampuan seorang anak untuk berbicara dan memahami bahasa. Dengan gangguan pendengaran seorang anak dapat mengalami keterlambatan bicara sehingga sangat memerlukan terapi anak untuk mengembangkan kemampuan wicaranya.

Gangguan pendengaran adalah cacat lahir secara umum, mempengaruhi sekitar 1 sampai 3 dari setiap 1.000 bayi. Sejumlah faktor dapat menyebabkan gangguan pendengaran, dan tidak ada penyebab yang ditemukan.

 

gangguan pendengaran

gangguan pendengaran

Gangguan pendengaran dapat terjadi jika seorang anak:

–          lahir secara prematur

–          tinggal di unit perawatan intensif neonatal (NICU)

–          memiliki bilirubin yang tinggi dan membutuhkan transfusi

–          mengkonsumsi obat yang dapat menyebabkan gangguan pendengaran

–          memiliki riwayat keluarga anak gangguan pendengaran

–          mengalami komplikasi pada saat lahir

–          sering infeksi telinga

–          memiliki infeksi seperti meningitis atau sitomegalovirus

–          sering mendengar suara yang sangat keras

 

Kapankah pendengaran perlu dievaluasi?

Anak yang lahir dengan gangguan pendengaran dapat didiagnosis melalui pemeriksaan pendengaran. Namun dalam beberapa kasus gangguan pendengaran disebabkan oleh hal-hal seperti infeksi, trauma, dan tingkat kebisingan yang merusak pendengaran, Jadi penting untuk mengevaluasi pendengara anak secara berkala saat mereka tumbuh.

Bayi harus memiliki skrining pendengaran sebelum keluar dari rumah sakit, untuk mengidentifikasi sejak dini. Jika bayi tidak lulus skrining pendengaran, itu tidak berarti ada gangguan pendengaran. Karena puing-puing atau cairan di dalam telinga dapat mengganggu tes. Jika tidak lulus skrining pendengaran awal, penting untuk mendapatkan tes ulang dalam waktu 3 bulan sehingga pengobatan dapat dimulai segera. Pengobatan untuk gangguan pendengaran dapat menjadi paling efektif jika itu dimulai pada saat anak berusia 6 bulan.

 

Pengobatan untuk Gangguan Pendengaran

Alat bantu dengar adalah pengobatan nonmedis utama untuk gangguan pendengaran sensorineural. Jenis yang paling umum dari gangguan pendengaran melibatkan disfungsi sel rambut luar, alat bantu dengar memungkinkan amplifikasi suara untuk mengatasi masalah ini. Komponen dasar Sebuah alat bantu dengar adalah mikrofon, amplifier, dan penerima. Sejumlah opsi sirkuit memodifikasi alat bantu dengar membuat suara-suara tertentu lebih keras.

Ada beberapa jenis bantu dengar, Ada yang ditanam pada tubuh sementara yang lain cocok di belakang telinga atau di telinga. Beberapa alat bantu dengar khusus yang melekat pada tulang tengkorak untuk mengirim gelombang suara langsung ke koklea dan dapat digunakan dalam kondisi gangguan pendengaran konduktif tidak setuju untuk alat bantu dengar standar.

Tidak ada alat bantu yang terbaik (ada yang mahal-ada yang standar) itu tergantung pada kebutuhan individu anak. Sebagian besar anak dengan gangguan pendengaran bilateral (kedua telinga) memakai dua alat bantu dengar.

Selain alat bantu dengar atau sistem FM, rehabilitasi pendengaran dapat dilakukan dengan terapi pendengaran atau dan membaca gerak bibir.

Sebuah implan koklea tidak mengembalikan pendengaran melainkan mengirimkan informasi suara melewati koklea yang rusak langsung ke saraf pendengaran. Hal ini ditujukan untuk anak-anak dengan gangguan pendengaran yang mendalam yang tidak mendapat manfaat dari alat bantu dengar.

 

Tag:
terapi gangguan pendengaran pada anak, terapi pendengaran, terapi gangguan pendengaran, pengobatan gangguan pendengaran pada anak, alat terapi pendengaran, pengobatan gangguan pendengaran pada bayi, pendengaran pada anak autis, gangguan pendengaran pada anak, gangguan pendengaran pada anak autis, penanganan anak dengan gangguan pendengaran, cara mengatasi gangguan pendengaran pada bayi, ciri anak dgn gangguan dengar, cara terapi pendengaran, cara pengobatan gangguan pendengaran pada bayi, anak gangguan pendengaran, terapi anak kurang pendengaran, terapi alat dengar, mengatasi emosi anak dengan gangguan pendengaran, cara pencegahan anak yang memiliki gejala kerusakan pendengaran, penyembuhan gangguan pendengaran pada bayi
Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *