Gejala Gangguan Pendengaran

 Gejala Gangguan Pendengaran

cara mengetahui gangguan pendengaran

cara mengetahui gangguan pendengaran

Jika bayi melewati screening pendengaran dan hasil pendengaran normal. Beberapa tonggak pendengaran anak harus mencapai pada tahun pertama kehidupan untuk mengetahui gejala gangguan pendengaran pada anak:

  • Kebanyakan bayi baru lahir terkejut atau ” melompat ” ketika mendengar suara keras tiba-tiba.
  • Pada 3 bulan , bayi biasanya mengenali suara orang tua.
  • Pada 6 bulan , bayi biasanya dapat melihat atau menuju ke arah suara.
  • Pada 12 bulan, anak biasanya bisa meniru beberapa suara kata, seperti “Mama”.

Saat anak tumbuh menjadi balita, gejala gangguan pendengaran dapat mencakup :

  • kata terbatas/sedikit atau tidak ada bicara
  • sering lalai
  • kesulitan belajar
  • tampak perlu peningkatan volume TV (maunya suara yang keras)
  • gagal untuk menanggapi percakapan
  • tingkat pembicaraan atau jawaban tidak tepat untuk berbicara

Jenis Gangguan Pendengaran

Gangguan pendengaran konduktif disebabkan oleh gangguan dalam transmisi suara ke telinga bagian dalam. Bayi/anak sering mendapat gangguan pendengaran konduktif akibat infeksi telinga. Kehilangan ini biasanya ringan, sementara, dan dapat diobati dengan obat-obatan atau operasi.

Gangguan pendengaran sensorineural melibatkan malformasi, disfungsi, atau kerusakan pada telinga bagian dalam(koklea) dan jarang karena masalah dengan korteks pendengaran otak. Jenis yang paling umum adalah gangguan pendengaran koklea dan ini mungkin melibatkan bagian tertentu dari koklea. Biasanya bawaan saat lahir, diwariskan atau hasil dari sejumlah masalah medis, meskipun terkadang penyebabnya tidak diketahui. Jenis gangguan pendengaran ini biasanya permanen. Tingkat gangguan pendengaran sensorineural dapat ringan, sedang, berat, atau mendalam. Kadang progresif (pendengaran secara bertahap menjadi lemah) dan kadang-kadang unilateral (satu telinga saja). Pengujian audiologic ulang harus dilakukan . Sensorineural hearing loss umumnya tidak reversibel medis atau pembedahan , tetapi anak-anak dengan jenis gangguan pendengaran sering dapat dibantu dengan alat bantu dengar Gangguan proses pendengaran (APD) tidak persis jenis gangguan pendengaran karena ada anak mendengar dengan baik di lingkungan yang tenang. Namun, sebagian besar memiliki kesulitan besar mendengar dalam kebisingan. APD dapat diobati setelah terapi yang tepat .

Bagaimana Cara Menguji Pendengaran

Beberapa metode dapat digunakan untuk tes pendengaran, tergantung pada usia anak, pengembangan, dan status kesehatan.Tes perilaku melibatkan observasi yang cermat respon perilaku anak untuk suara seperti bicara dikalibrasi dan nada murni. Nada murni adalah pitches berbeda (frekuensi) suara. Kadang-kadang sinyal lain yang dikalibrasi digunakan untuk memperoleh informasi frekuensi. Respon perilaku mungkin gerakan mata, kepala(naik -turun-menggeleng) balita, penempatan sepotong permainan dengan anak prasekolah. Tanggapan bicara mungkin melibatkan identifikasi gambar dari sebuah kata atau mengulangi kata-kata pada tingkat lembut atau nyaman. Anak yang sangat muda mampu sejumlah tes perilaku.

  • Tes fisiologis

 Tes fisiologis tidak tes pendengaran tetapi langkah-langkah yang sebagian dapat memperkirakan fungsi pendengaran. Mereka digunakan untuk anak-anak yang tidak dapat diuji perilaku (karena usia muda, keterlambatan perkembangan, atau kondisi medis lainnya) dan pada usia berapa pun untuk menemukan mana fungsi dari sistem pendengaran yang bersalah. Uji Respon batang otak (ABR)

 Untuk tes ini, earphone kecil ditempatkan di kanal telinga dan elektroda kecil (yang terlihat seperti stiker kecil) ditempatkan di belakang telinga dan di dahi. Biasanya, jenis suara yang diperkenalkan melalui earphone, dan elektroda mengukur respon saraf pendengaran terhadap suara. Sebuah komputer menampilkan bentuk gelombang .

  • Uji Respon steady state Auditory (ASSR)

 Suara ditransmisikan melalui kanal telinga, dan komputer mengambil respon otak terhadap suara dan secara otomatis menetapkan tingkat pendengaran. Tes ini masih dalam pengembangan dan tidak boleh digunakan sendiri tetapi di samping sebuah ABR.

  • Uji Emisi Otoacoustic (OAE)

 Tes singkat ini dilakukan dengan bayi tidur atau anak yang lebih tua yang mungkin dapat duduk diam. Sebuah probe kecil ditempatkan di saluran telinga, jenis suara yang diperkenalkan dan “echo ” respon dari sel-sel rambut luar di telinga bagian dalam dicatat/direkam oleh komputer. Sebuah rekaman yang normal berhubungan dengan fungsi sel rambut luar yang sehat, gangguan pendengaran mungkin hadir jika itu karena masalah di bagian lain dari jalur pendengaran.

 Tes ABR atau OAE digunakan di rumah sakit untuk bayi yang baru lahir. Jika bayi gagal skrining, tes ini biasanya diulang. Jika screening tersebut gagal lagi, bayi dirujuk untuk evaluasi sidang penuh .

  • Tympanometry

 Tympanometry bukanlah tes pendengaran tetapi prosedur yang dapat menunjukkan seberapa baik gendang telinga mendengar ketika suara lembut dan tekanan udara diperkenalkan di liang telinga. Ini membantu dalam mengidentifikasi masalah telinga tengah, seperti pengumpulan cairan di belakang gendang telinga. Telinga tengah refleks otot ( ESDM )

 Tes ESDM adalah uji seberapa baik telinga merespon suara keras. Dalam telinga yang sehat, suara keras memicu refleks dan menyebabkan otot-otot di telinga tengah berkontraksi. ESDM (juga disebut tes refleks akustik), ujung karet lembut ditempatkan di liang telinga. Serangkaian suara keras dikirim melalui tips ke dalam telinga dan catatan mesin apakah suara telah memicu refleks. Kadang-kadang tes ini dilakukan pada saat anak sedang tidur.

Siapa yang Melakukan Tes Pendengaran ?

 Sebuah audiolog pediatrik spesialisasi dalam, mengevaluasi dan membantu anak dengan gangguan pendengaran bekerja sama dengan dokter, pendidik, dan ahli patologi wicara / bahasa.

 Audiolog memiliki banyak pelatihan khusus. Mereka memiliki gelar master atau doktor dalam audiologi, memiliki sertifikasi oleh American Speech – Language- Hearing Association (CCC – A) atau Fellows dari American Academy of Audiologi (F-AAA).

Tag:
terapi pendengaran anak, anak tidak bisa mendengar, pendengaran anak autis, ciri anak tidak bisa mendengar, ciri anak gangguan pendengaran, anak tidak bisa mendengar dan bicara, gangguan pendengaran bawaa lahir apakah bisa disembuhkan, gangguan pendengaran pada anak balita, cara tes pendengaran anak, ciri ciri anak kurang mendengar, ciri ciri anak ada ganguan pendengaran, obat anak kurang dengar, gangguan pendengaran yang tida dapat di obati pada anak, ciri ciri bayi tidak bisa mendengar, cara mengetahui bayi bisa mendengar atau tidak, ciri anak pendengaran kurang, gangguan pendengaran pada bayi, cara mengatasi gangguan pendengaran pada anak, Bagaimana pendengaran anak autis, ciri ciri gangguan pendengaran
Bookmark the permalink.

Comments are closed