Bagaimana Memiliki Anak Autis

Bagaimana memiliki anak autis ?

Anak dengan kebutuhan khusus memerlukan kebutuhan khusus juga. Kebutuhan ini banyak tantangan. mulai dari lingkungan rumah sampai lingkungan sekolah. Selain itu harus meluangkan waktu yang dibutuhkan untuk membuat IEPs, evaluasi, kunjungan sekolah, dan sejenisnya. anak juga menghabiskan banyak waktu di rumah sakit, sehingga orang tua banyak izin dari pekerjaannya.

Sama seperti orang tua lain yang mempunyai pekerjaan dikantor. karena sering izin merawat anak yang sakit akan menyebabkan kehilangan pekerjaan. Tapi yang paling penting adalah perlu berkomunikasi tentang apa yang terjadi ketika dan jika hal itu terjadi.

Orang tua sering melaporkan bahwa memiliki anak autis adalah paling traumatis yang pernah terjadi. Orang tua yang tidak memiliki anak autis melihat autisme sebagai tragedi besar, dan orang tua merasa kecewa dan sedih pada semua tahap siklus hidup anak dan keluarga.

penyebab anak autisNamun kesedihan tidak berasal dari autisme anak itu sendiri. kesedihan karena kehilangan anak yang normal. Sikap dan harapan orang tua adalah perkembangan aktual anak sendiri sehingga menyebabkan banyak stres dan penderitaan yang kompleks untuk orang tua.

Beberapa kesedihan yang dialami orang tua adalah menyesuaikan diri dengan fakta bahwa memiliki anak yang berbeda dengan anak lain. anak autis yang membutuhkan dukungan dari pengasuh dewasa yang dapat membentuk hubungan yang sangat berarti dengan orang lain. Melanjutkan fokus pada anak autisme sebagai sumber kesedihan akan merusak untuk kedua orang tua dan anak, dan menghalangi pengembangan menerima dan otentik hubungan antara mereka. Untuk kepentingan mereka sendiri dan demi anak-anak lebih baik orang tua membuat perubahan radikal dalam persepsi mereka tentang apa artinya autisme .

Pahamilah anak autis, tapi jangan melihat dari kesedihannya:

Autisme bukan embel-embel

penyebab anak autis

anak autis

Autisme bukanlah sesuatu yang dimiliki anak dengan sengaja, namun sudah ada bawaaan dari usia dini. Autisme adalah anak yang memerlukan perlakuan khusus, memberikan warna setiap pengalaman, setiap sensasi, persepsi, pikiran, emosi, dan pertemuan, setiap aspek keberadaan. Hal ini tidak mungkin untuk memisahkan autisme dengan orang terdekatnya.

Karena itu,banyak orang tua mengatakan Saya berharap tidak memiliki anak autisme, apa yang mereka benar-benar katakan adalah berharap anak autis itu tidak ada.banyak orang tua yang berdoa untuk kesembuhan (harapan/impian yang terindah).

Autisme bukan merupakan dinding tak tertembus

Anda mencoba untuk berhubungan dengan anak autis dan anak tidak merespon,dia tidak melihat Anda, Anda tidak bisa memanggilnya, dan ada beberapa hal lain yang sulit untuk ditangani.

cobalah lagi untuk berhubungan sebagai orangtua ke anak, menggunakan pemahaman sendiri seperti dengan anak normal, pengalaman sendiri adalah intuisi hubungan, ketika anak tidak merespon cara apapun yang Anda lakukan, maka bersabarlah karena bagian dari pembelajaran.

Itu tidak berarti anak tidak mampu berhubungan sama sekali. Ini berarti Anda mengasumsikan sistem bersama, pemahaman bersama tentang sinyal dan makna. Seolah-olah Anda mencoba percakapan dengan seseorang yang tidak memiliki pemahaman bahasa Anda. Tentu saja orang tidak akan mengerti apa yang Anda bicarakan, namun terkadang tidak sesuai harapan anak tidak merespon seluruh interaksi yang membuat tidak menyenangkan .

Dibutuhkan lebih untuk berkomunikasi dengan anak menggunakan bahasa ibunya. Anda harus belajar untuk kembali ke tingkat yang lebih mendasar daripada mengeluh dengan ketidakberhasilan anak, mungkin untuk menerjemahkan yang diinginkan anak agar dapat dipahami. mengetahui siapa yang bertanggung jawab, dan biarkan anak mengajarkan sedikit bahasanya namun tetap membimbing agar jauh ke dunianya .

jika berhasil, tetap belum akan menjadi hubungan yang normal seperti orangtua-anak normal. Anak autis Anda dapat belajar untuk berbicara, mungkin bisa kelas reguler di sekolah, mungkin pergi ke perguruan tinggi, mengendarai mobil, hidup mandiri, punya karier tetapi tidak akan pernah berhubungan dengan Anda sebagai anak-anak lain berhubungan dengan orang tua mereka. Atau anak autis Anda tidak dapat berbicara, mungkin lulus dari kelas pendidikan khusus mandiri untuk program kegiatan terlindung (bina diri), mungkin perlu seumur hidup perawatan full-time dengan pengawasan. Cara kita berhubungan berbeda dan mungkin akan menimbulkan frustrasi, kekecewaan, bahkan mungkin kemarahan dan kebencian. Pendekatan secara terhormat tanpa prasangka, dan dengan keterbukaan untuk belajar hal-hal baru akan menemukan hal-hal yang menyenangkan yang tidak bisa membayangkan .

Autisme bukanlah kematian

orang tua mengharapkan atau berharap untuk mengantisipasi mempunyai seorang anak autis. Apa yang mereka harapkan adalah seorang anak yang akan menjadi seperti mereka, yang akan berbagi dunia mereka dan berhubungan dengan mereka tanpa memerlukan on-the – job training intensif dalam kontak. Bahkan jika anak mereka memiliki beberapa cacat selain autisme , orangtua berharap untuk dapat berhubungan dengan anak pada istilah yang tampaknya normal.

Tapi tidak ketika anak autis. Sebagian besar orang tua berduka ketika anak yang diharapkan tidak sesuai harapan. Kesedihan ini sangat nyata dan diharapkan dapat dilalui sehingga orang tua dapat melanjutkan hidup mereka. Sekarang Anda tidak perlu khawatir, karena terapi anak autis dapat memberikan Anda kesempatan terbaik untuk anak Anda.

Tag:
anak autis, pengalaman punya anak autis, lelahnya orangtua mempunyai anak autis, punya anak autis, pengalaman memiliki anak autis, ketika ortu punya anak autis, orang tua yang kecewa punya anak ABK, Orang tua dengan Anak autis, gambar anak autis, ################################, sikap orang tua yang memiliki anak ABK, pengalaman anak autis, memiliki anak autis, kisah nyata suka duka orang tua anak autis, orang tua anak autis, gambar kesedihan di antara orang banyak, gambar anak dengan autis, artikel orang tua dengan anak autis, gambar anak autisme, takdir punya anak autis
Bookmark the permalink.

Comments are closed